Ahli Kimia Pertama di Dunia Adalah Seorang Wanita?

redaksi.co.id - Ahli Kimia Pertama di Dunia Adalah Seorang Wanita? Sepanjang sejarah, sudah berderet nama para ilmuwan yang memberi sumbangsih kepada peradaban. Tentu saja ada juga...

35 0

redaksi.co.id – Ahli Kimia Pertama di Dunia Adalah Seorang Wanita?

Sepanjang sejarah, sudah berderet nama para ilmuwan yang memberi sumbangsih kepada peradaban. Tentu saja ada juga para ahli turut berperan, namun namanya tidak dikenal.

Salah satunya wanita bernama Tapputi. Dia adalah seorang ahli kimia pertama yang diakui dalam sejarah.

Dikutip dari History Buff pada Senin (8/8/2016), ada beberapa tablet dengan ukiran huruf-huruf cuneiform yang berasal dari 1.200 SM ditemukan di antara peninggalan istana Kerajaan Babilonia.

Dalam tablet-tablet itu disebutkan ada 2 wanita, yaitu Tapputi dan seorang wanita lain yang namanya belum terbaca, yang merupakan pembuat minyak wangi (parfum).

Tapputi memiliki julukan “Belatekalim” yang berarti “nyonya rumah tangga”. Selain sebagai pembuat parfum, ia dan rekannya adalah penulis naskah-naskah tentang seni wewangian.

Salah satu resep ciptaan Tapputi untuk majikan-majikannya, baik pria dan wanita, telah melintasi perjalanan waktu. Resep itu adalah racikan “bunga, minyak, dan calamus,” yang ia ramu khusus unutuk sang raja.

Calamus adalah tanaman yang lazim dipakai menjadi bahan wewangian di Mesir, Suriah, dan Arabia.

Hasil resepnya adalah salep padat yang dibuat dengan merebus bahan-bahan tadi, dicampur dengan dupa dalam panci. Setelah didinginkan semalaman, bahan itu disuling menjadi biang wewangian.

Setelah pemanasan ulang beberapa kali, muncullah bau harum yang dianggap pantas untuk seorang raja.

Parfummerupakan bentuk racikan yang sangat penting di masa Mesopotamia purba. Produk demikian diciptakan untuk keperluan agama dan ritual, sehingga permintaan wewangian meningkat.

Beberapa cendekiawan mengajukan teori bahwa kaum wanita pada masa itu berkiprah dalam kancah wewangian karena ketrampilan mereka memasak dan membuat bir.

Dari dua keahlian tersebut, kaum wanita mengembangkan kemampuan menyuling dan membuat ekstrak. Dua hal tersebut penting dalam industri parfum.

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!