Tokopedia Jadi Situs Paling Populer di Indonesia

redaksi.co.id - Tokopedia Jadi Situs Paling Populer di Indonesia Menurut perusahaan teknologi informasi SimilarWeb, Tokopedia kini menjadi situs asal Indonesia yang paling populer bagi netizen Indonesia,...

6 0

redaksi.co.id – Tokopedia Jadi Situs Paling Populer di Indonesia

Menurut perusahaan teknologi informasi SimilarWeb, Tokopedia kini menjadi situs asal Indonesia yang paling populer bagi netizen Indonesia, mengalahkan Twitter dan Wikipedia. Tokopedia menjadi satu-satunya situs dalam daftar 10 besar yang paling sering dikunjungi.

“Perjalanan kami selama 7 tahun terakhir telah mengantarkan Tokopedia menjadi situs lokal paling favorit di Indonesia,” kata CEO Tokopedia, William Tanuwijaya, dalam perayaan HUT ke-7 Tokopedia, di Jakarta, belum lama ini.

Sementara itu, data dari perusahaan intelijen bisnis dan perusahaan analis App Annie di semester pertama juga menunjukkan bahwa aplikasi Tokopedia adalah aplikasi yang paling sering digunakan penggemar jual beli online se-Indonesia.

“Ini bisa kami manfaatkan sebagai kesempatan dan kepercayaan, sebagai modal lebih, sehingga berjualan di Tokopedia lebih cepat menjangkau seluruh pasar Indonesia, dan lebih cepat pula lahirnya brand-brand lokal,” ujar William.

Saat ditanya apa yang membedakan Tokopedia dengan situs jual beli onlline lainnya, William mengatakan bahwa Tokopedia pada inovasi yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan atau pengguna.

“Misalnya dari sisi pembayaran, tahun ini kami melakukan inovasi, sepanjang tahun kami bekerja sama dengan gerai-gerai retail karena kami menyadari hanya 3 persen dari masyarakat Indonesia yang menggunakan kartu kredit,” kata dia.

William juga mengumumkan perubahan yang sangat signifikan terkait kunjungan dan kontribusi transaksi dari perangkat bergerak atau mobile. Dua tahun lalu, kunjungan dari perangkat bergerak mencapai angka 56 persen, namun kontribusi transaksi baru di kisaran 29 persen. Berbeda jauh dengan saat ini.

Pada akhir semester pertama 2016, 79,55 persen kunjungan sudah berasal dari perangkat bergerak, dan menariknya lagi, kontribusi transaksi mobile sudah mencapai angka 73,58 persen.

(red/hmad/yaiku/AS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!