Kapolri Larang Anggotanya Unggah Kemewahan di Media Sosial

redaksi.co.id - Kapolri Larang Anggotanya Unggah Kemewahan di Media Sosial Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengeluarkan surat edaran yang mengatur penggunaan media sosial bagi personel Polri.Hal...

25 0

redaksi.co.id – Kapolri Larang Anggotanya Unggah Kemewahan di Media Sosial

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengeluarkan surat edaran yang mengatur penggunaan media sosial bagi personel Polri.

Hal tersebut pun dibenarkan Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Boy Rafli Amar.

Dalam surat edaran yang dikeluarkan akhir Juni 2016 berisi imauan agar anggota Polri bijak menggunakan media sosial.

Adapun isi surat edaran tersebut berisi lima poin.

1. Anggota dilarang menggugah dan menyebarkan foto atau video ke media sosial yang berbaur pornografi.

2. Anggota dilarang membuat tulisan atau komentar maupun perbuatan yang dapat menimbulkan rasa kebencian.

3. Anggota dilarang membuat dan menyebarkan tulisan terkait pelaksanaan tugas kepolisian yang sifatnya rahasia.

4. Anggota dilarang menggunggah dan menyebarkan foto atau video terkait pelaksanaan tugas Polri yang bersifat rahasia.

5. Anggota dilarang menggunggah dan menyebarkan perilaku gaya hidup mewah atau hedonisme dalam bentuk foto dan video.

Boy tidak menampik bila edaran tersebut dibuat mengingat banyak sekali tampilan tidak pantas yang dilakukan personel kepolisian di media sosial.

Tentu saja hal tersebut dipandang tidak mencerminkan aparat negara.

“Tidak mencerminkan abdi negara. Makanya dibuat surat edaran itu,” tutur Boy, Rabu (24/8/2016) di Mabes Polri.

Boy melanjutkan apabila ada anggota Polri yang melanggar, akan ada sanksi baik itu sidang disiplin maupun kode etik profesi.

Mantan Kapolda Banten tersebut menuturkan, surat edaran dibuat dengan tujuan mengingatkan personel yang sopan dalam menggunakan media sosial.

“Jangan menggunggah foto yang merendahkan aparat kepolisian. Apalagi yang berkaitan dengan ujaran kebencian. Ini bisa jadi permasalahan hukum dan menimbulkan antipati masyarakat pada Polri,” katanya.

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya, Irjen Moechgiyarto juga telah mewanti-wanti seluruh anggotanya agar tidak berlaku hedon.

Anggota polisi yang berprilaku hedon akan dijerat dengan sidang disiplin.

“Anggota Polri dilarang tampil hedon, memamerkan kemewahan hidup, itu sesuatu yang tidak pantas,” katanya, Senin (22/8/2016) di Lapangan Sabhara, Polda Metro Jaya.

Bahkan Mantan Kapolda Jawa Barat ini juga mengaku sudah ada telegram rahasia berupa surat edaran yang menyatakan anggota Polri yang hedon bisa dikenakan sidang disiplin.

“Itu sudah keluar TR (telegram rahasia), polisi yang pakai barang mewah, bermerk, hedon, yang padahal gajinya saya tidak segitu nanti kan orang curiga. Kalau saat tidak di lingkungan Polri, yah silahkan saja,” katanya.

(red/udhi/wi/nggoro/YDA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!