Pemerintah Gunakan Klorin dalam Perang Suriah

redaksi.co.id - Pemerintah Gunakan Klorin dalam Perang Suriah Pasukan Pemerintah Suriah diduga menjatuhkan bom barel yang mengandung klorin dari helikopter di pinggiran kota Aleppo. Akibat peristiwa...

11 0

redaksi.co.id – Pemerintah Gunakan Klorin dalam Perang Suriah

Pasukan Pemerintah Suriah diduga menjatuhkan bom barel yang mengandung klorin dari helikopter di pinggiran kota Aleppo. Akibat peristiwa itu, sekitar 80 orang terluka.

Seperti dikutip dari BBC, Rabu (7/9/2016), tim relawan tanggap darurat mengatakan, para korban mengalami kesulitan bernapas setelah serangan di wilayah Sukari tersebut.

Namun, laporan tersebut hingga saat ini belum dapat diverifikasi secara independen. Penyelidikan yang dipimpinPBB pada Agustus lalu menyebut, Pemerintah Suriah telah menggunakan klorin sebanyak dua kali.

Di sisi lain, Pemerintah Suriah selalu membantah telah menggunakan senjata kimia.

Seorang pekerja dari regu penyelamat Pertahanan Sipil SuriahIbrahem Alhaj mengatakan, ia telah tiba di lokasi terjadinya serangan tak lama setelah sebuah helikopter menjatuhkan bom barel yang ia sebut mengandung empat silinder klorin.

Regu yang beroperasi di daerah oposisi itu mem-posting video di halaman Facebook-nya yang memperlihatkan anak-anak menggunakan masker oksigen untuk bernapas. Pada Agustus lalu mereka juga telah menuduh pemerintah melancarkan serangan klorin.

Rusia, sekutu Pemerintah Suriah, menuduh bahwa pemberontak lah yang menembakkan peluru mengandung “gas beracun” di daerah yang dikuasai pemerintah di Aleppo.

Klorin merupakan bahan kimia industri umum, namun penggunaannya untuk senjata dilarang oleh Konvensi Senjata Kimia.

Pada Selasa 6 September 2016, PBB mengatakan bahwa pertempuran yang terjadi di Suriah semakin brutal. Menurut laporan ke-12 organisasi internasional itu, 600.000 rakyat Suriah terkepung dalam perangdan 300.000 di antaranya terjebak di Aleppo.

Pada Minggu 4 September, pasukan Pemerintah Suriah dilaporkan berhasil merebut sebagian wilayah Aleppo yang jatuh ke tangan pemberontak bulan lalu.

Pengawas mengatakan, Pemerintah Suriah telah merebut kembali dua situs akademi militer di distrik Ramoused dan memutuskan jalur perbekalan yang baru-baru ini didirikan oleh pemberontak.

(red/aini/J)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!