Di Dunia, Cuma Inggris yang Sukses Pajaki Google

redaksi.co.id - Di Dunia, Cuma Inggris yang Sukses Pajaki Google Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan menyatakan Perusahaan teknologi raksasa asal Amerika Serikat (AS), Google menolak...

34 0

redaksi.co.id – Di Dunia, Cuma Inggris yang Sukses Pajaki Google

Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan menyatakan Perusahaan teknologi raksasa asal Amerika Serikat (AS), Google menolak diperiksa petugas pajak karena selama ini mangkir menyetor pajak di Indonesia.

Namun ternyata, tidak hanya Indonesia yang belum berhasil menarik pajak dari Google. Sejumlah negara di dunia juga masih gagal meminta Google bayar pajak.

Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Jakarta Khusus Ditjen Pajak, Muhammad Hanif menyebutkan, saat ini hanya satu negara yang sukses menarik pajak dari Google yaitu Inggris.

“Baru Inggris yang berhasil memajaki Google di antara negara lain di dunia. Sementara Prancis walaupun sudah melakukan langkah keras terhadap Google, tetap saja hasilnya belum sesuai harapan,” kata Hanif di kantor pusat Ditjen Pajak, Jakarta, Kamis (15/9/2016).

Dia menceritakan, sebelumnya manajemen Google dari Singapura telah menyambangi kantor pajak. Bahkan, manajemen dari Amerika Serikat (AS) berjanji akan datang dan menyelesaikan tunggakan pajaknya di Tanah Air.

“Tapi ternyata sebulan yang lalu, mereka action pemulangan surat perintah pemeriksaan. Google menolak diperiksa dan menolak ditetapkan sebagai Badan Usaha Tetap (BUT). Penolakan ini adalah mutlak indikasi pidana,”

Google sudah terdaftar sebagai BUT yang memiliki aset dan mencari penghasilan di Indonesia. Dengan begitu, perusahaan ini mempunyai kewajiban membayar pajak kepada Indonesia.

Dengan keputusan Google tersebut, Hanif mengaku Ditjen Pajak dapat menggunakan penolakan tersebut menjadi bukti permulaan (buper). Ditjen Pajak, tegasnya, akan melakukan investigasi selepas periode pertama tax amnesty berakhir, termasuk langkah keras untuk mengejar pajak dari Google.

“Kita akan tingkatkan ini menjadi bukti permulaan, lakukan investigasi. Kita tunggu sampai akhir September ini karena Pak Dirjen akan membuka keran untuk meningkatkan penegakan hukum. Tapi sambil menunggu, kita diskusikan langkah keras apa yang bisa dilakukan,” katanya

Hanif mengaku gerak Ditjen Pajak untuk melakukan pemeriksaan kepada wajib pajak nakal terbentur pelaksanaan tax amnesty. Saat program ini berlangsung, Dirjen Pajak menginstruksikan untuk menghentikan sementara pemeriksaan dalam rangka bukti permulaan, kecuali ada hal-hal khusus.

“Makanya kita tunggu sampai akhir September,” ungkapnya. (Fik/Ndw)

(red/urista/urnamasari/NP)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!