Hadir di Acara FPCI, Xanana Gusmao Merangkul Erat Wiranto

redaksi.co.id - Hadir di Acara FPCI, Xanana Gusmao Merangkul Erat Wiranto Kegiatan besar digelar Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) pada Sabtu 17 September 2016. Acara...

64 0

redaksi.co.id – Hadir di Acara FPCI, Xanana Gusmao Merangkul Erat Wiranto

Kegiatan besar digelar Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) pada Sabtu 17 September 2016. Acara bertajuk Conference on Indonesian Foreign Policy 2016 : Finding Indonesia’s Place In The Brave New World menghadirkan sekitar 70 pembicara dari dalam dan luar negeri.

Sejumlah tokoh penting hadir, di antaranya Menko Polhukam Wiranto dan mantan Perdana Menteri Timor Leste Xanana Gusmao, yang pernah dalam posisi berseberangan dalam isu Timor Timur pada masa lalu.

Selama acara tersebut Wiranto terlihat akrab dengan Xanana. Beberapa kami mereka berdua terlihat tengah berbincang sambil tersenyum.

Di tengah acara, pendiri Museum Rekor-Dunia Indonesia atau MURI, Jaya Suprana memanggil Wiranto ke panggung untuk memberikan penghargaan bagi konferensi FPCI.

Saat nama Wiranto dipanggil, Xanana langung bertepuk tangan kencang.

Bukan cuma itu, saat Wiranto ingin naik ke panggung, Xanana tiba-tiba menahannya. Ia merangkul erat eks Pangilma ABRI tersebut.

Rangkulan Xanana disambut oleh Wiranto, sebelum berjalan ke panggung. Keduanya lalu bersalaman ala militer.

Saat menyampaikan pidatonya, tanpa ragu Wiranto menyampaikan pujian kepada Xanana. Ia menganggap tokohTimor Leste itu adalah sahabatnya.

“Kita dapat tamu khusus dan terhormat, sahabat saya, Yang Mulia Xanana Gusmao,” sebut Wiranto di Mall Kota Kasablanka, Sabtu (17/9/2016).

Sebelumnya, pada Agustus 2016 lalu, kedua tokoh sempat melakukan pertemuan tertutup, untuk membahas isu bilateral dan persoalan batas wilayah antara Indonesia dan Timor Leste.

Acara yang digelar FPCI membahas kebijakan luar negeri Indonesia dengan berbagai aspek mulai dari geopolitik, maritim, perdagangan, keamanan, diaspora, pendidikan, teknologi, dan sebagainya.

“CIFP 2016 kali ini dua kali lebih besar dari tahun lalu,namun memiliki tujuan yang sama. Yakni memperluas wawasan peserta mengenai hubungan internasional serta menampilkan berbagai gagasan mengenai kiprah Indonesia di dunia internasional,” kata Pendiri FPCI, Dino Patti Djalal.

(red/aini/J)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!