Status Facebook Picu Perkelahian Antar Desa di Tapanuli Selatan

redaksi.co.id - Status Facebook Picu Perkelahian Antar Desa di Tapanuli Selatan Akibat terprovokasi status Facebook, perkelahian antar kampung terjadi di desa Huta Pardomuan, Sayur Matinggi, Tapanuli...

11 0

redaksi.co.id – Status Facebook Picu Perkelahian Antar Desa di Tapanuli Selatan

Akibat terprovokasi status Facebook, perkelahian antar kampung terjadi di desa Huta Pardomuan, Sayur Matinggi, Tapanuli Selatan, Senin (19/9) malam.

Warga desa Sihepeng, Siabu, Mandailing Natal mendatangi desa Huta Pardomuan dan warga desa Aek Badak Julu, Sayur Matinggi yang berada di Tapanuli Selatan pun ikut terprovokasi.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Rina Sari Ginting mengatakan, pihaknya telah melakukan pemeriksaan terhadap pemilik akun facebook berinisial TDS. Status di akun inilah yang diduga memprovokasi warga.

“Dari hasil keterangan yang bersangkutan, dia tidak ada memakai facebook tersebut. Facebook dihack oleh orang lain yang sedang dicari,” kata Rina, Selasa (20/9).

Rina mengatakan, perkelahian antar kampung tersebut diduga dipicu oleh status yang melecehkan agama Islam di akun facebook milik TDS. Status ini diduga dibuat oleh orang lain yang membajak akun TDS untuk memprovokasi.

“Konten yang memprovokasi melalui facebook yang bernuansa SARA sehingga terjadi kesalahpahaman antarkampung. Pelakunya masih dalam pencarian oleh tim penyidik gabungan antara penyidik Polres Tapsel dan penyidik dari cyber Ditreskrimsus Polda Sumut,” ujar Rina.

Rina mengklaim kondisi di Tapanuli Selatan dan Mandailing Natal saat ini telah kondusif. Dia pun mengimbau warga untuk ikut menjaga situasi masing-masing daerah.

“Masyarakat diimbau untuk tidak memprovokasi hal-hal berbau SARA dan masyarakat juga jangan mudah terpancing dengan provokasi melalui medsos,” ujarnya.

Kasat Reskrim Polres Tapanuli Selatan AKP Jama Purba membenarkan hal ini. Jama mengatakan, pemilik akun facebook telah diamankan dan dimintai keterangan. Dalam pemeriksaan tersebut, pemilik akun mengaku dibajak.

“Pemilik akun ini sudah tidak menggunakan facebook selama dua bulan belakangan. Pemilik akun ini merasa dirugikan. Orang tua pemilik akun ini anggota DPRD Tapsel,” kata Jama.

Sebelumnya, sekelompok warga desa Sihepeng, Siabu, Mandailing Natal mendatangi desa Huta Pardomuan, Sayur Matinggi, Tapanuli Selatan dengan mengendarai sepeda motor.

Penyerangan tersebut dikarena warga yang merasa keberatan dengan status yang diduga menghina atau melecehkan agama Islam di akun facebook milik TDS.

Mereka pun berkumpul untuk mencari pemilik akun tersebut ke desa Huta Pardomuan. Perkelahian antarkampung tak terelakkan. Warga desa Aek Badak Julu, Sayur Matinggi, Tapsel pun ikut melakukan penyerangan ke desa Huta Pardomuan karena terprovokasi pergerakan masyarakat desa Sihepeng. Dalam kejadian ini, empat rumah rusak dan empat warga mengalami luka-luka.

“Korban yang dirawat di rumah sakit tidak ada,” kata Kasubbid Penmas Polda Sumut AKBP Mangantar P Nainggolan.

(red//ur/sikin/MNA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!