Malaysia Deportasi 1.643 TKI Bermasalah

redaksi.co.id - Malaysia Deportasi 1.643 TKI Bermasalah Sebanyak 56 orang Tenaga Kerja Indonesia Bermasalah (TKIB) dari Malaysia dipulangkan (Deportasi) melalui pintu border Entikong dan tiba menggunakan...

10 0

redaksi.co.id – Malaysia Deportasi 1.643 TKI Bermasalah

Sebanyak 56 orang Tenaga Kerja Indonesia Bermasalah (TKIB) dari Malaysia dipulangkan (Deportasi) melalui pintu border Entikong dan tiba menggunakan dua bus di Dinsos Kalbar, Rabu (21/9/2016).

Kapolsek Entikong, AKP Kartyana menuturkan, para TKIB ini diberangkatkan dari Entikong menuju Pontianak pada Selasa (20/9/2016 sekitar pukul 16.30 WIB.

“Deportasi TKI Bermasalah (TKIB) dari Malaysia sebanyak 59 orang tiba di border PPLB Entikong dengan menggunakan dua unit mobil Ben dan satu unit truk Imigresen Semuja Sarawak Malaysia,” ungkapnya.

Lanjutnya, setibanya diborder PPLB Entikong rombongan TKI-B yang berjumlah 59 orang langsung dilakukan pendataan, dengan melakukan screening masing-masing TKI-B yang dilaksanakan oleh anggota Polsek Entikong dan P4TKI Entikong.

“Pengembangan kasus dari hasil screening, apabila ada indikasi merupakan korban perdagangan orang (trafficking), guna mengusut agen TKI Ilegal dan jaringannya,” jelas Kartyana.

Selanjutnya, para TKI-B dikirim ke Dinsos Kalbar, untuk mengikuti proses pemulangan ke daerah asal masing-masing.

59 TKI-B yang dideportasi ini, terdiri dari 26 orang berasal dari Kalimantan Barat, Jawa timur 16 orang, Jawa Barat 3 orang, NTT 2 orang, NTB 3 orang, Sulsel 3 orang, Aceh 2 orang, Banten 1 orang, Jawa Tengah 1 orang dan berasal dari Sumatera Selatan sejumlah 2 orang.

“59 orang TKI Bermasalah yang dideportasi ini, terdiri dari laki-laki sebanyak 52 orang dan perempuan sebanyak 7 orang,” terangnya.

Dari hasil screening, ditemukan beberapa permasalahan yang dialami TKI-B dari Malaysia ini, di antaranya, pekerjaan yang tidak sesuai dengan yang dijanjikan, gaji tidak sesuai, tidak memegang paspor, tidak ada permit dan dalam kondisi Sakit.

“Setelah dilakukan proses screening, kemudian 59 orang TKI-B dari Malaysia diberangkatkan ke Dinsos Kalbar di Pontianak dengan menggunakan bus umum sebanyak 2 unit,” jelasnya.

Kepala BP3TKI Pontianak, Kombes Pol Aminudin membenarkan adanya pemulangan sebanyak 59 TKI melalui PLBN Entikong.

Ia menjelaskan, para TKI ini tiba di border PPLBN Entikong sekitar pukul 16:30 WIB dan diberangkatkan menuju Pontianak pada pukul 18:24 WIB.

Berdasarkan data yang dimiliki BP3TKI Pontianak melalui P4TKI Entikong bekerjasama dengan Polsek Entikong, dari 59 orang TKI yang dipulangkan ini, setelah didata kemudian diberangkat sebanyak 56 orang menuju Dinsos Kalbar.

“56 orang ini terdiri dari laki-laki sebanyak 51 orang dan perempuan lima orang, dan 3 orang dijemput pihak keluarga di Entikong. Diantara 56 orang ini terdapat 4 orang yang dalam kondisi sakit lumpuh sementara atau biri-biri, berdasarkan pemeriksaan KKP Entikong dan diberikan rujukan ke rumah sakit di Pontianak,” paparnya.

Aminudin juga menambahkan, pada Rabu (21/9/2016) sekitar pukul 14.40 WIB, juga ada sebanyak 57 orang TKI yang dideportasi.

Setelah dilakukan screening, para TKI ini kemudian juga diberangkatkan dari Entikong menuju Dinsos Kalbar di Pontianak pada pukul 16.45.

“Yang hari ini, diberangkatkan 52 orang dan dijemput keluarga lima orang. Semuanya laki-laki,” ujarnya.

57 orang TKI yang dideportasi hari ini, terdiri dari 31 orang berasal dari Kalbar, Jawa Barat 2 orang, Sulawesi Selatan 10 orang, Jawa Tengah 2 orang, NTT 2 orang, NTB 2 orang, Jawa Timur 2 orang, Sulawesi Barat 2 orang dan DIY sebanyak 1 orang.

“Data dari Januari hingga Agustus 2016, pemulangan TKI bermasalah sudah sebanyak 1.527 orang, terdiri dari deportasi sebanyak 1.404 orang, pemulangan KJRI sebanyak 123 orang. Itu belum termasuk yang kemarin 59 orang dan hari 57 orang, kalau dijumlahkan keseluruhan totalnya sudah ada 1.643 orang,” papar Aminudin.

Kasi Penyiapan dan Penempatan BP3TKI Pontianak, As Syafi’i menambahkan, seluruh biaya konsumsi dan transportasi para TKI yang dideportasi, dari Entikong ke Dinsos Kalbar dibiayai oleh BP3TKI Pontianak.

“Kedepan sudah ada Layanan Terpadu TKI di Entikong, yang salah satu layanannya adalah penanganan deportasi TKI secara terkoordinasi dan terintegrasi antar instansi,” jelasnya.

Para TKI yang dideportasi, nantinya akan diberikan pelatihan pemberdayaan, penyaluran kerja ke perusahaan di Kalbar, dan penempatan kembali ke Malaysia atau pemulangan ke daerah asal.

“Jadi nanti kami berikan pilihan ke para TKI, tidak seperti kemarin-kemarin langsung dipulangkan,” terangnya.

Layanan ini menurut As Syafi’i akan dibahas dalam pertemuan antara Gubernur Kalbar, Menteri Ketenagakerjaan, Kepala BNP2TKI, Pimpinan KPK dan pimpinan instansi terkait di Kalbar di Kantor Gubernur Kalbar, pada Selasa (27/9/2016).

“Ini merupakan program perbaikan layanan tata kelola TKI yang dikerjasamakan antara BNP2TKI , KPK dan Pemerintah Daerah,” sambungnya.

(red/udhi/wi/nggoro/YDA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!