Pengusaha Keluhkan Masuknya Barang Selundupan ke RI

redaksi.co.id - Pengusaha Keluhkan Masuknya Barang Selundupan ke RI Pasar yang besar menjadi andalan Indonesia untuk menarik investor ke dalam negeri. Sayangnya, pasar yang besar yang...

13 0

redaksi.co.id – Pengusaha Keluhkan Masuknya Barang Selundupan ke RI

Pasar yang besar menjadi andalan Indonesia untuk menarik investor ke dalam negeri. Sayangnya, pasar yang besar yang itu belum memperhitungkanbarang selundupan yang dikhawatirkan menekan kinerja industri.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Perdagangan Benny Soetrisno menerangkanpasar yang besar itu belum teruji apakah benar dinikmati industri atau tidak.

“Pertanyaan saya kalau dihitung, kalau konsumsi itu terbesar kontribusi ke PDB di atas 50 persen di bawah 60 persen. Dari yang dikonsumsi itu merupakan kue yang dinikmati industri. Tapi belum pernah diuji,” jelas dia di Menara Kadin Kuningan Jakarta, Jumat (23/9/2016).

Karena itu, dia bilang jumlah barang selundupan mesti dihitung secara rinci. Caranya, dengan membagi persentase konsumsi dengan Produk Domestik Bruto (PDB).

“Bagaimana ukur barang selundupan Bank Indonesia (BI) selalu mengeluarkan persentase konsumsi tertentu terhadap PDB, misalnya pakaian, baju, dan sepatu,” jelas dia.

Hasil pembagian tersebut akan menghasilkan besaran nominal dalam bentuk uang. Untuk mengetahui besaran barang selundupan, uang tersebut dibagi lagi dengan harga barang produksi industri nasional. Alhasil, akan diketahui berapa besar barang selundupan yang masuk ke Indonesia.

“Kalau persentase itu PDB maka ketemu uang. Uang itu kalau dibagi harga ekspor maupun impor si barang akan ketemu tonase. Kita bandingkan produksi dalam negeri yang ekspor, yang tinggal dalam negeri, tambah impor akan ketemu volume unknown inilah yang selundupan,” ujar dia. (Amd/Ahm)

(red//ur/sikin/MNA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!