Ajari Anak Tentang Bisnis Sedari Dini

redaksi.co.id - Ajari Anak Tentang Bisnis Sedari Dini Kadang suka takjub sama anak muda zaman sekarang. Di usia kepala dua sudah jadi pebisnis-pebisnis handal. Ada yang...

19 0

redaksi.co.id – Ajari Anak Tentang Bisnis Sedari Dini

Kadang suka takjub sama anak muda zaman sekarang. Di usia kepala dua sudah jadi pebisnis-pebisnis handal. Ada yang jadi pemilik bisnis kuliner, butik, fashion, sampai jual beli barang bekas.

Terjun ke dunia bisnis ini yang membuat mereka jadi OKB alias orang kaya baru. Predikat owner sebuah bisnis lebih mentereng dibanding pekerja. Alasan inilah yang membuat mimpi orangtua terhadap masa depan anaknya bergeser.

Satu dekade lalu, orangtua seneng banget tahu cita-cita anaknya jadi dokter, insinyur, pilot, dan sejenisnya. Beda sama sekarang. Orangtua yang kekinian sudah tak lagi memasukan profesi itu dalam daftar teratas impian orangtua kepada anaknya.

Muncullah keinginan agar buah hati kelak menjadi pebisnis yang sukses. Cuma ada yang mengira sukses di dunia bisnis itu bawaan orok.

Padahal faktanya enggak kok. Jiwa bisnis seseorang bisa diasah. Berbisnis ini urusannya ketrampilan, enggak ada kaitannya sama DNA seseorang.

Menanamkan jiwa bisnis ke anak sesungguhnya dapat dilakukan sejak dini. Tapi tak bisa dilakukan dalam satu waktu. Apalagi sekadar mengandalkan teori. Ya mana paham tuh anak.

Lebih pas kalau mengenalkan anak konsep berbisnis lewat permainan. Ingat ya, dunia anak itu dunia yang dekat dengan permainan. Nah, ini bisa jadi saluran yang pas buat mereka. Tinggal menyusupi saja pelajaran berbisnis dari permainan.

Sekarang coba deh praktikan bareng buah hati empat aktivitas di bawah ini untuk mengembangkan jiwa bisnis anak.

1. Main jual-jualan

Ini paling gampang banget. Luangkan waktu untuk mengajak anak bermain jual-jualan. Siapa yang berperan sebagai pedagang dan siapa pembeli. Barang apa saja yang dijual. Di sini anak bisa mengenal konsep nilai uang, transaksi, dan menakar nilai barang.

Berikutnya bisa divariasikan dengan mengajak si buah hati mengunjungi lokasi bisnis. Maksudnya agar anak terbiasa menyaksikan langsung interaksi orang-orang di dunia bisnis.

2. Memonetisasi bakat anak

Cara asyik lainnya adalah lewat memonetisasi bakat anak. Langkah pertama cermati bakat anak di bidang apa. Misalnya saja bakat menggambar atau menulis. Jadilah pihak yang pembeli karya buah hati itu.

Sebelum bertransaksi, berikan masukan dan penilaian terhadap karya itu. Kemudian masuk ke negosiasi harga. Katakanlah sebuah gambar bagus dihargai Rp 5.000. Awal-awal transaksi bisa langsung dilakukan.

Hanya tahapan berikutnya, ajarkan anak membuat kontrak kerja atas karya itu. Di kontrak itu disebutkan seperti harga, deadline penyerahan, dan jenis karya yang akan dibikin.

3. Bangun kesadaran keuangan

Anak sebaiknya dilatih tentang kesadaran keuangan. Tak perlu yang rumit, yang sederhana saja. Misalnya saja konsep uang masuk dan keluar. Biasakan anak untuk disiplin mencatat pemasukan dan pengeluaran uang.

Contohnya pemasukan berasal dari uang saku. Ajarkan kepada si dia untuk mencatat berapa uang saku yang diterima dan kemana saja uang itu dibelanjakan.

Di samping itu, ajaklah diskusi dalam perencanaan keuangan ke depannya. Seperti ingin punya mainan tertentu, maka tentukan strateginya bagaimana mainan tersebut bisa terbeli dalam waktu tertentu.

4. Ciptakan habit berwirausaha

Tak perlu pusing untuk memikirkan caranya. Tinggal lihat sekeliling rumah kira-kira apa yang bisa dibisniskan. Misalnya menjual barang-barang bekas. Beri pemahaman kepada anak kalau ada peluang bisnis dari barang bekas, seperti koran bekas.

Kemudian bikin project untuk menjualnya. Tentukan nilai dan mencari calon pembeli barang bekas. Paling gampang cari pemulung. Lalu biarkan anak bernegosiasi dengan pemulung.

Atau latih juga kreativitas anak terhadap barang bekas. Misalnya dengan menambah nilai lebih barang bekas itu dengan membuat sebuah prakarya.

Tidak sulit kan? Lagi pula aktivitas mengenalkan dunia bisnis ke anak juga jadi momen pas membangun bonding. Cuma perlu diingat, karakter bisnis itu tak dibangun dalam semalam. Ada prosesnya. Kita sebagai orangtua, wajib mendampingi.

Yuk, mari persiapkan karakter anak mulai sekarang biar dunia bisnis bukan hal yang asing baginya.

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!