Kisah Horor dan Misteri Blutgasse, Gang 'Berdarah' di Wina

redaksi.co.id - Kisah Horor dan Misteri Blutgasse, Gang 'Berdarah' di Wina Ada banyak lokasi yang memiliki sejarah kelam di Ibu Kota Austria, salah satunya adalah jalan...

37 0

redaksi.co.id – Kisah Horor dan Misteri Blutgasse, Gang 'Berdarah' di Wina

Ada banyak lokasi yang memiliki sejarah kelam di Ibu Kota Austria, salah satunya adalah jalan Blutgasse yang terletak di Distrik 1 Wina.

Dari namanya, Blutgasse, yang berarti Gang Berdarah, sudah bisa membuat bulu kudu kita merinding. Menurut sejumlah kabar, nama jalan tersebut mulai digunakan pada sekitar tahun 1312.

Ketika itu, daratan Eropa tengah dihantui rasa ketakutan terhadap mandat yang dikeluarkan Raja Prancis, Filipus IV, untuk menangkap serta mengeksekusi seluruh anggota Ksatria Templar. Langkah Raja Filipus pun mendapat dukungan dari kalangan gereja dan Vatikan ketika itu.

Austria, menjadi salah satu negara yang memiliki anggota Ksatria Templar. Pada tahun 1312, mereka diburu dan dieksekusi di lokasi yang kini bernama Blutgasse.

Saking banyaknya korban Ksatria Templaryang dibantai pihak kerajaan, jalanan di Blutgassedipenuhi darah para korban. Menurut kabar, para Ksatria Templarmemang memiliki rumah atau semacam kantor di daerah tersebut.

Beberapa saat sebelum terjadinya penangkapan, para Templardikabarkan sempat menyimpan harta benda berharga mereka di salah satu ruang penyimpanan bawah tanah. Ruang penyimpanan itu hingga masih ada di salah satu bangunan di Blutgasse.

Namun, pencarian harta benda tersebut belum menuai hasil. Logo Templarpun hingga kini masih terpampang di salah satu penutup ruang ventilasi bawah tanah tersebut.

Selain menjadi lokasi pembantaian kaum Templar, jalanan Blutgasse juga menjadi destinasi perjalanan bagi para terpidana mati di era kerajaan. Sebelum dipancung, para terpidana mati ini harus melalui Blutgasse sebelum menemui ajal mereka yang tragis.

Hingga kini, kawasan Blutgasse masih menyimpan sejuta misteriyang bisa membuat bulu kuduk kita merinding.

Gang Berdarahitu merupakan sebuah jalan kecil yang letaknya tepat berada di belakang Gereja St. Stephan (Stephandom) di pusat kota Wina, Austria. Panjang gang itu sekitar 190 meter dengan lebar yang tidak tidak begitu besar, hanya bisa dilewati satu mobil sedan.

Tidak sedikit warga Austria atau bahkan turis mancanegara yang mengalami pengalaman kurang mengenakan saat melewati gang tersebut, terutama saat menjelang tengah malam. Menurut sebuah blog tur spesialis tempat-tempat menyeramkan di kota Wina, Blutgasse masuk dalam jajaran 5 besar lokasi paling menyeramkan.

Ada laporan menyebut, terdapat penampakan orang yang berpakaian ala Ksatria Templarberjalan di gang tersebut. Tak hanya itu, terdapat pula sejumlah cerita dari masyarakat sekitar yang mengaku melihat sosok orang tengah berjalan dengan mengenakan pakaian tradisional rakyat zaman Abad ke-12.

Liputan6.com belum lama ini mengunjungi Blutgasse. Aura dan suasana jalanan tersebut memang berbeda.

Kendati berada di tengah kota yang banyak dilalui kalangan turis, namun jalanan ini tetap lengang, bahkan tergolong sepi dari kunjungan para pelancong. Padahal, di ujung jalan Blutgasse terdapat museum Mozart Haus Vienna, bekas rumah dari komponis dunia asal Austria, Wolfgang A. Mozart.

Di jalanan Blutgasse sendiri hanya terdapat satu kedai kopi dan dua apartmen pribadi, serta sebuah museum perdamaian dan Galeri Angela.

(red/udianto/R)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!