Sri Mulyani: Tindak Tegas Pegawai Nakal

86

redaksi.co.id – Sri Mulyani: Tindak Tegas Pegawai Nakal

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyanimengapresiasi kinerja pegawai Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC). Apresiasi tersebut diberikan saatdirinya menjadi pembina upacara dalam rangka memperingati Hari Bea Cukai Indonesia. Dalam arahannya, Sri Mulyani berpesan supaya para pegawai Bea dan Cukai menjaga integritas dan nama baik institusi.

Jaga diri Anda dan jaga institusi dengan kejujuran, ketegaran, dengan sepenuh hati, katanya seperti dilansir dari laman resmi Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis (13/10/2016).

Sri Mulyani tak segan-segan menindak tegas pegawai KementerianKeuangan yang terbukti melakukan pelanggaran. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai diharapkan tetap fokus terhadap target yang ada, dengan dibarengi komitmen dan sinergi.

Terus tingkatkan prestasi dan tindak tegas terhadap pegawai yang melakukan pelanggaran, tegas Sri Mulyani.

Sri Mulyani sebelumnya telah bergerak cepat merespons kasus pungutan liar (pungli) yang terjadi di Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Langkah ini dilakukan Sri Mulyani pada seluruh jajaran Unit Eselon I di bawah Kementerian Keuangan.

“Kita akan terus melakukan perbaikan, apa yang terjadi di KementerianPerhubungan menjadi pelajaran yang penting bagi seluruh jajaran pemerintah termasuk di bawah Kementerian Keuangan,” ucap dia.

Sri Mulyani telah meminta seluruh jajaran Direktur Jenderal (Dirjen) untuk memperhatikan keluhan, kritik, dan saran, bahkan berbagai informasi yang datang dari masyarakat kepada Unit Eselon I, baik di Direktorat Jenderal Bea Cukai, Direktorat Jenderal Pajak, Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Direktorat Jenderal Kekayaan Negara, dan lainnya.

“Eselon I untuk memperhatikan ke bawah berbagai macam masukan, feedback, dan berbagai informasi kalau masih ada keluhan. Mau di pelabuhan, pajak, anggaran, perimbangan keuangan, DJKN, semua direktorat yang memiliki interaksi dengan luar dan bisa berpotensi memunculkan tindakan pungli,” terangnya.

Sri Mulyani menginstruksikan setiap atasan harus melihat bawahannya, apakah ada indikasi penyelewengan. Jika terjadi hal demikian, harus segera dilakukan tindakan tegas karena Sri Mulyani ingin memberantas praktik pungli di instansi.

“Kalau terjadi penyelewengan segera lakukan tindakan. Jika ada masalah yang lebih besar harus laporkan ke atasan yang lebih tinggi. Saya minta inspektorat jenderal untuk menyampaikan ke seluruh jajaran Eselon I dalam melakukan tindakan atas temuan-temuan yang telah diidentifikasi sehingga kita mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan,” tukas Sri Mulyani. (Fik/Gdn)

(red/ngga/eksa/AR)

loading...

Comments

comments!