Kisah 2 Orang yang Selamat dari Kecelakaan Pesawat di Kolombia

redaksi.co.id - Kisah 2 Orang yang Selamat dari Kecelakaan Pesawat di Kolombia Liputan6.com, Bogota - Dunia sepak bola Brasil berduka atas kecelakaan yang menimpa pesawat sewaan...

49 0

redaksi.co.id – Kisah 2 Orang yang Selamat dari Kecelakaan Pesawat di Kolombia

Liputan6.com, Bogota – Dunia sepak bola Brasil berduka atas kecelakaan yang menimpa pesawat sewaan LAMIA Penerbangan 2933.

Pesawat carteran yang membawa tim Chapecoense itu jatuh di luar kota Medellin, menewaskan 75 orang — sebelumnya disebut 71. Hanya enam korban selamat, tiga di antaranya pemain dalam klub tersebut.

Sementara, sejumlah orang lainnya berhasil lolos dari maut berkat ‘suratan takdir’. Salah satunya putra manajer Chapecoense.

Ia mengungkapkan bahwa dirinya gagal naik penerbangan nahas tersebut karena lupa paspor.

Matheus Saroli mengungkapkan kisah pilunya di Facebook dan meminta keluarganya diberi kesempatan berduka untuk ayahnya, Caio Junior.

“Teman, saudaraku dan ibuku saat ini dalam kondisi yang baik. Kami meminta diberi sedikit privasi, terutama kepada ibuku. Terima kasih kepada semua yang telah mengirim pesan,” tulis Saroli seperti dikutip dari Daily Mail, Rabu (30/11/2016).

“Saya berada di Sao Paulo hari ini dan tidak naik penerbangan karena lupa paspor. Kami kuat, pasti bisa melewati ini. Terima kasih semuanya,” kata Saroli.

Caio Junior, salah satu korban itu adalah pemain terkenal dan berkarier di manajerial klub sepak bola di Brasil selama lebih dari tiga dekade.

Setelah bermain di Portugal dan negara asalnya, ia melanjutkan menjadi pelatih di Brasil, Dubai, Abu Dhabi, Qatar dan Jepang.

Anggota tim Chapecoense itu sempat berpose bersama-sama di Bolivia menjelang take-off.

Kala itu, mereka siap bertolak menuju Kolombia untuk pertandingan terbesar dalam sejarah klub, final Copa Sudamerica.

Tapi awal perjalanan mereka meraih mimpi justru menjadi akhir segalanya. Impian mereka kandas, saat pesawat menabrak bukit, jatuh dan terbelah dua di pegunungan terpencil pada Senin sekitar pukul 10.15 pagi.

Pesawat Avro RJ85 yang membawa sembilan awak itu diduga mengalami gangguan listrik, saat terbang di atas Antioquia.

Pilot diyakini sempat membawa pesawatnya berputar-putar, untuk menghabiskan bahan bakar, untuk menghindari ledakan dalam upaya pendaratan darurat.

Sebelumnya, 20 hari yang lalu, pesawat yang sama mengangkut tim sepak bola Argentina, termasuk bintang Lionel Messi dan Angel Di Maria menuju Belo Horizonte di Brazil, di mana mereka bermain dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia.

Sehari setelah kecelakaan pesawat di Kolombia, muncul gambar memilukan yang menunjukkan pemain lain skuad Chapecoense tengah duduk di ruang ganti yang kosong.

Salah satu pemain yang tak berangkat itu adalah Alejandro Martinuccio. Ia selamat dari maut karena mengalami cedera.

“Saya diselamatkan karena cedera. Saya merasakan sedih yang mendalam. Satu-satunya hal yang bisa saya ucapkan adalah doa untuk para sahabat yang berada di dalam pesawat tersebut,” ucap pemain berusia 28 tahun yang juga bermain untuk Villarreal di Spanyol kepada radio La Red Argentina.

Identitas kedelapan pemain lain yang tidak ikut dalam perjalanan itu telah dimuat di media lokal sebagai Nenm, Demerson, Marcelo Boeck, Andrei, Hyoran, Nivaldo, Moiss dan Rafael Lima.

Banyak warga Brasil merasa sedih atas kehilangan tim sepak bola tersebut. Klub dari kota kecil Chapeco saat ini berada di puncak.

Mereka bergabung di divisi pertama Brasil pada tahun 2014 untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an. Mereka berangkat ke final Copa Sudamericana – setara dengan turnamen UEFA Liga Europa – setelah mengalahkan Argentina San Lorenzo.

“Semoga Tuhan bersama atlet kami, pejabat, wartawan dan tamu lain yang bepergian dengan delegasi kami,” ucap pihak Chapecoense dalam pernyataan singkatnya.

Pilot dan awak kabin di dalam pesawat semua berasal dari Bolivia, sementara sebagian besar penumpang adalah warga Brasil dan sekitar 40 lainnya adalah delegasi klub Chapecoense.

Mereka termasuk 20 pemain, manajer, dan empat anggota lain dari tim kepelatihan termasuk asisten manajer, pelatih pribadi, kinesiologist dan tukang pijat.

Presiden klub dan wakil presiden klub Chapecoense juga di pesawat nahas itu, bersama manajer klub lain. Tim hanya berada sekitar lima menit dari tujuan mereka ketika pesawat jatuh.

Menurut pihak berwenang Civil AviationKolombia, salah satu yang selamat telah dikonfirmasi sebagai bek Chapecoense Alan Ruschel, Jakson Follman dan Zampier Neto.Sementara 2 awak selamat diidentifikasi sebagai Ximena Surez dan Erwin Tumiri dan wartawan Rafael Valmorbida.

Ini adalah pertama kalinya klub kecil dari Chapeco pernah mencapai final kompetisi besar klub Amerika Selatan, setelah menang Copa Libertadores pada bulan Juli.

Menurut wartawan olahraga Brasil,Thiago Suman Colombia, Atletico Nacional mempersiapkan untuk memberikan penghormatan kepada para pemain Chapecoense yang menjadi korban.

Walikota Chapeco, Luciano Buligon menyatakan kesedihannya terhadap kehilangan timChapecoense.

“Kami telah berpindah dari meraih mimpi ke mimpi buruk,” kata Luciano Buligon sambil menitikkan air mata dalam siaran yang ditayangkan TV Globo.

“Ini adalah momen berkabung, kesedihan dan penghiburan bagi keluarga,” ucap Buligon.

Sedangkan Presiden Brasil, Michel Temer menyatakan tiga hari berkabung atas tragedi itu.

(red/hmad/yaiku/AS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!