Rumah Cemara Bersaing Rebut Uluran Tangan Manchester City

redaksi.co.id - Rumah Cemara Bersaing Rebut Uluran Tangan Manchester City Organisasi berbasis komunitas penderita HIV Aids dan pengguna narkotika, psikotropika dan zat adiktif (napza), Rumah Cemara...

40 0

redaksi.co.id – Rumah Cemara Bersaing Rebut Uluran Tangan Manchester City

Organisasi berbasis komunitas penderita HIV Aids dan pengguna narkotika, psikotropika dan zat adiktif (napza), Rumah Cemara terpilih masuk dalam nominasi program sosial Cityzens Giving Manchester City, yang digagas oleh City Football Foundation.

Sejak 2009, Rumah Cemara dikenal gencar mengampanyekan antidiskriminasi dan antistigma terhadap Orang Dengan HIV Aids (ODHA) dan pengguna napza.

“Cityzens Giving mengalokasikan dana sebesar 400,000 untuk 6 kota di dunia, salah satunya kami. Rencananya, dana yang didapat oleh Rumah Cemara nantinya akan digunakan untuk mengedukasi anak jalanan di Bandung terkait penanggulangan HIV/AIDS dan napza,” ujar Koordinator Pengembangan Olahraga Rumah Cemara Rijki Kurniawan kepada Liputan6.com, ketika dihubungi, Selasa (20/12/2016).

“Sepak bola itu olahraga rakyat. Makanya dipilih sebagai media agar antara orang kaya, pengidap HIV-AIDS, gelandangan, mahasiswa, konsumen narkoba, dan kelompok sasaran pemberdayaan Rumah Cemara lainnya saling berbaur,” jelas Rijki.

Kegiatan rutin yang dilakukan Rumah Cemara dan telah didukung oleh instansi pemerintah seperti Pemerintah Kota Bandung dan Komisi Penanggulangan Aids Indonesia (KPAI) adalah liga sepak bola jalanan (street-soccer) dengan tema perubahan (League of Change).

“Mendemonstrasikan keadilan sosial bersepak bola bagi seluruh rakyat Indonesia sejak 2013,” tandas Rijki.

Rijki tak menutup mata, bahwa untuk merealisasikan program Rumah Cemara, diperlukan dana yang tak sedikit. Karenanya, besar harapan komunitas yang didirikan Ginan Koesmayadi ini, untuk memperoleh dana dari Cityzens Giving Manchester City.

“Dananya bisa didapat kalau kami memenangkan vote. Kami meminta partisipasi seluruh warga Indonesia yang peduli dengan kaum termarginal, untuk berpartisipasi.”

Voting melalui www.cityzensgiving.org/manchester sudah dilakukan sejak 16 November dan berakhir pada 24 Desember 2016. Lima kota lainnya yang berlomba mendulang voting tertinggi antara lain Melbourne, Manchester, New York, Beijing, Mexico City.

“Semakin besar vote yang diperoleh, semakin besar dana yang didapat. Kita masih tertinggal kurang lebih 10 ribu suara sama Mexico City,” tutur Rijki.

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!