Mantan Presiden Iran Buat Akun Twitter, Tuai Kontroversi

redaksi.co.id – Mantan Presiden Iran Buat Akun Twitter, Tuai Kontroversi

Mantan presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad, membuat akun resmi bagi dirinya di Twitter, pada Ahad lalu. Namun, hal yang tampaknya sederhana ini menuai kontroversi.

Seperti dilansir CNN, Senin (6/3), akses Twitter sempat dilarang di Iran dalam masa kepemimpinan Ahmadinejad. Hal itu berkaitan dengan kemenangan Ahmadinejad untuk jabatan periode keduanya dalam pemilihan presiden 2009.

Para pengkritik kerap memakai Twitter untuk menggalang kekuatan di dunia maya. Sebagai respons, Presiden Ahmadinejad melakukan pemblokiran terhadap akses Twitter, Facebook, dan media sosial lainnya bagi rakyat Iran. Namun, masyarakat setempat masih bisa membuka media-media sosial tersebut via softwareVPN ilegal.

Kini, Mahmoud Ahmadinejad mempunyai akun Twitter. Apa cicitan pertamanya?

Dengan nama Tuhan. Salam damai bagi kebebasan menyayangi orang di seluruh dunia. #lmontwitter, demikian cicit pertama di akun yang beralamat @ahmadinejad1956 itu.

Cicitan ini disiarkan ulang (retweet) sebanyak 543 kali dan mendapatkan tanda suka dari 1.700 orang.

Cicitan ini juga mendapatkan banyak komentar. Di antaranya dari pemilik akun @msadrim, yang menulis Akan lebih baik dan sopan bila (Anda) memulai tuit pertama dengan bahasa Anda sendiri, Tuan Ahmadinejad:Persia.

Dalam cicitan kemudian, Ahmadinehad merekam dirinya di samping bendera kebangsaan Iran. Ia menyampaikan agar para pengguna internet mengikuti akunnya.

Ikuti akun saya di @ahmadinejad1956. Itulah. Salam dan damai yang terbaik untuk semua, demikian kata dia.

Sampai berita ini ditulis, akun Twitter Ahmadinejad itu telah diikuti 17.600 orang. Namun, @ahmadinejad1956 belum mengikuti akun apa pun.

Dalam profilnya, Ahmadinejad menuliskan dirinya sebagai Seorang suami, ayah, kakek, profesor universitas, presiden, walikota, dan orang Iran yang bangga.

Dalam catatan CNN, akses terhadap Twitter mulai diperbolehkan sejak akhir tahun lalu. Namun, otoritas Iran masih memblokir beberapa situs lainnya di internet.

Para pejabat Iran belakangan ini mulai mengakrabkan diri dengan publik via internet. Diketahui, presiden Iran saat ini, Hassan Rouhani juga mempunyai akun Twitter resmi.

(red/ijayanto/W)