Kurs

Tersengat Sentimen Pemangkasan Suku Bunga, Dolar AS Berada di Level Terendah

Tersengat Sentimen Pemangkasan Suku Bunga, Dolar AS Berada di Level Terendah . Dolar AS berjuang di posisi terendah hampir tujuh minggu pada hari Rabu (5/6/2019) setelah pejabat bank sentral AS mengisyaratkan kemungkinan penurunan suku bunga dalam menghadapi risiko yang meningkat terhadap perdagangan dan pertumbuhan global.

News, JAKARTA  – Dolar AS berjuang di posisi terendah hampir tujuh minggu pada hari Rabu (5/6/2019) setelah pejabat bank sentral AS mengisyaratkan kemungkinan penurunan suku bunga dalam menghadapi risiko yang meningkat terhadap perdagangan dan pertumbuhan global.

Mengutip Reuters Rabu (5/6/2019), indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang terpantau dalam jangkauan terendah semalam pada level 96,995. Ini merupakan titik terendah terendah sejak 18 April.

Kini dolar terpantau datar pada level 97,077 dan telah turun 1,3% dari level 98,371 pada 23 Mei 2019.

Masafumi Yamamoto, kepala strategi mata uang di Mizuho Securities, mengatakan mata uang utama hampir tidak bereaksi terhadap komentarGubernur The Fed Jerome Powell karena investor telah memprediksikan harga terhadap penurunan suku bunga oleh The Fed di tengah perubahan prospek pertumbuhan global.

Pemangkasan suku bunga oleh sejumlah bank sentral dalam beberapa pekan terakhir berpotensi memberi sinyal dimulainya siklus pelonggaran moneter global untuk mencegah penurunan ekonomi yang lebih tajam.

“Bank-bank sentral di seluruh dunia mengadopsi nada dovish. Ini semacam langkah pencegahan, “kata Yamamoto.

Bank sentral Australia pada hari Selasa memangkas suku bunga acuan ke rekor terendah 1,25% dan mengisyaratkan bersedia untuk melangkah lebih jauh jika prospek terus memburuk.

Bulan lalu, bank sentral Selandia Baru memangkas suku bunga acuan untuk pertama kalinya dalam dua setengah tahun ketika bank itu bergerak untuk melawan ketidakpastian global.

Di Korea Selatan, pada pekan lalu, bank sentralnya mempertahankan pengaturan kebijakan tetapi mengadopsi nada yang lebih akomodatif. Sementara India diperkirakan akan menurunkan suku bunga pada pertemuan kebijakan pada hari Kamis.

Pada hari Rabu, dolar Australia naik 0,15% menjadi $ 0,7000 meskipun data menunjukkan pertumbuhan ekonomi Australia hanya naik sedikit pada kuartal pertama dan secara tahunan paling lambat selama satu dekade.

Ekonomi tumbuh A$1,9 triliun (US$ 1,3 triliun) tumbuh 0,4% dalam tiga bulan yang berakhir pada Maret, sedangkan PDB tahunan naik 1,8%, terlemah sejak krisis keuangan global.

Dolar Selandia Baru berada dalam sorotan setelah pejabat senior dari Reserve Bank of New Zealand mengatakan pandangan bahwa suku bunga akan bergerak luas di sekitar level saat ini untuk kedepannya.

Nilai tukar negeri Kiwi tersebut terakhir naik 0,3% pada $ 0,6629, setelah menyentuh level terendah satu bulan pada awal sesi.

Terhadap yen, dolar turun 0,02% menjadi 108,125 yen per dolar, tertinggi sejak 10 Januari 107,845 pada sesi sebelumnya.

Minori Uchida, kepala analis mata uang di MUFG Bank, mengatakan yen kemungkinan akan menguat untuk saat ini karena penurunan suku bunga AS mengisyaratkan pelemahan lebih lanjut dalam ekonomi global.

“Dolar akan kehilangan sebagian kekuatannya jika suku bunga benar-benar akan dipangkas di Amerika Serikat,” kata Uchida.

Tags

Related Articles

Back to top button
Close
Close