Nasional

KPK Diminta Investigasi Bank-bank BUMN

redaksi.co.id – KPK Diminta Investigasi Bank-bank BUMN

President Director Centre for Banking Crisis (CBC), Ahmad Deni Daruri mengapresiasi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang telah berhasil mengungkap dugaan korupsi pembelian pesawat baru di BUMN Garuda Indonesia.

Menurut Deni, melihat cara pembelian di BUMN Garuda Indonesia dengan pembelian bank-bank di BUMN hampir sama, namun yang dibeli barangnya berbeda, karena itu sebaiknya KPK juga mulai investigasi ke bank-bank BUMN. “Bank-bank BUMN banyak juga yang membeli barang khusus teknologi yang cukup besar dan mahal harganya, kata Deni Daruri di Jakarta, Selasa (24/1/2017).

Sebagai contoh, kata Deni, Bank BRI telah membeli satelit sebesar USD 220 juta atau sekitar sekitar Rp 3 triliun dengan cicilan selama delapan tahun. Pembelian ini patut dipertanyakan dan di investigasi sejauh mana kapasitas satelit itu digunakan untuk menguntungkan perusahaan dalam hal ini Bank BRI.

Bank Mandiri menyiapkan investasi TI untuk e-money sampai akhir Desember 2016 sebesar USD 11 juta.

Belum lagi 5 tahun kebelakang, kata dia, Bank Mandiri telah banyak juga membeli barang-barang teknologi untuk menguatkan sistem pembayarannya dengan investasi puluhan juta dolar.

Ia berharap bank-bank BUMN lainnya juga dapat diinvestigasi oleh KPK. Berdasarkan analisis kami umumnya investasi teknologi di bank-bank BUMN lebih mahal ketimbang bank-bank swasta. Bahkan bank swasta walaupun lebih murah hasil dari teknologinya memberikan pelayanan dan output yang lebih baik daripada bank bank BUMN, kata Deni.

Untuk itu, Deni berharap KPK mulai menginvestigasi bank-bank BUMN yang membeli alat teknologi yang jumlahnya besar.(fri/)

(red/udhi/wi/nggoro/YDA)

Related Articles

Back to top button
Close
Close